Ekonomi & BisnisNasional

Naik Turun Rupiah Di Masa Pandemi, Kini Harus Terima Kenyataan Di Angka 14 Ribu Rupiah Per Dollar

Katafakta.id – Jakarta – Pada perdagangan Jumat sore (19/2), rupiah ditutup melemah 25 point di level Rp14.040 dari penutupan sebelumnya Rp14.025 per dolar AS.

Direktur PT.TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan, rupiah melemah disebabkan beberapa faktor, baik internal atau eksternal.

Seperti yang dilansir di Jpnn.com Ibrahim menyatakan faktor dalam negeri di antaranya adalah sentimen negatif atas laporan Bank Indonesia terkait Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) pada kuartal IV 2020 yang mengalami defisit tipis sebesar USD0,2 miliar. Hal tersebut ditopang oleh surplus transaksi berjalan yang berlanjut, di tengah transaksi modal dan finansial yang defisit rendah.

“Namun, bank sentral menegaskan, NPI tetap baik sehingga mampu menopang ketahanan eksternal, sehingga tetap terjaga di tengah tekanan pandemi Covid-19,” kata Ibrahim. Jumat (19/2).

Selain itu, lanjut Ibrahim, surplus NPI 2020 sebesar USD2,6 miliar, melanjutkan capaian surplus pada tahun sebelumnya sebesar USD4,7 miliar. Perkembangan tersebut didorong oleh penurunan defisit transaksi berjalan serta surplus transaksi modal dan finansial. Defisit transaksi berjalan pada 2020 sebesar USD4,7 miliar dolar AS (0,4 persen dari PDB).

“Jauh menurun dari defisit pada 2019 sebesar USD30,3 miliar 2,7 persen dari PDB,” jelas dia.

Posisi rupiah pun dipengaruhi oleh nilai cadangan devisa yang setara dengan pembiayaan 9,8 bulan impor dan utang luar negeri pemerintah.

Surplus transaksi berjalan pun berlanjut pada kuartal IV 2020, ditopang oleh surplus neraca barang yang meningkat. Pada kuartal IV 2020, transaksi berjalan kembali surplus sebesar USD0,8 miliar 0,3 persen dari PDB, melanjutkan capaian surplus pada kuartal sebelumnya sebesar USD1 miliar 0,4 persen dari PDB.

penulis: Jpnn.com

Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close